Kaum Muda Bajawa, Ikut Pelatihan Negosiasi  

  • Bagikan
kaum muda Bajawa sedang konsentrasi dalam pelatihan Negosiasi Sabtu (18/6/22).

BAJAWA, FLOBAMORA-SPOT.COM –  Kaum muda dari beragam komunitas dan institusi partai politik, birokrasi, PMKRI Ngada, Orang Muda Katolik, Langa Traccking Community, Kampus STIPER-FB, Aktivis Gereja dan Mahasiswa di Bajawa, Kabupaten Ngada, Provinsi NTT, mendapat pelatihan dasar negosiasi. Hadir sebagai Pelatih yakni Jurusan Hubungan Internasional UPN Veteran Yogyakarta dan Arnoldus Wea Foundation. Kegiatan berlangsung Sabtu (18/06/2022)

 

Arnoldus Wea, Co-Founder Yayasan AW Dhegha Nua, menjelaskan, negoasiasi merupakan proses tawar-menawar dengan jalan berunding guna mencapai kesepakatan bersama antara satu pihak dengan pihak lain baik individu, kelompok ataupun organisasi tertentu. Kemampuan negosiasi penting dalam setiap proses kehidupan sehari-hari, karena itu negosiasi menjadi kian dibutuhkan.

 

“Pihak-pihak yang berunding baik untuk bekerja sama maupun menyelesaikan sebuah sengketa, kerap kali berhadapan dengan berbagai kendala. Akibatnya, kerja sama tidak dapat terjalin, sengketa tidak dapat diselesaikan,” ulasnya.

 

Arnold mengatakan negosiasi sekalipun efektif tetap memiliki teknik-teknik.

 

Bagi Arnold, kaum muda sebagai sasaran utama dalam pelatihan ini sejalan dengan spirit Arnoldus Wea Foundation yakni membangun manusia muda.

 

Selaku penyelenggara, Arnoldus Wea berharap pelatihan ini akan bermuara pada peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) terkhusus kaum muda sebagai agen perubahan.

 

“Negosiator juga membutuhkan semacam panduan. Kebutuhan akan panduan ini kiranya juga penting karena tak jarang negosiator itu sendiri menemui jalan buntu. Atas dasar inilah, Jurusan Hubungan Internasional UPN Veteran Yogyakarta dan kami terpanggil untuk menyelenggarakan pelatihan teknik dasar negosiasi untuk kaum muda, yang diharapkan IPM juga meningkat apalagi pemuda sebagai agen perubahan,” kata Arnoldus.

 

Para peserta pelatihan sangat antusisas mengikuti pelatihan dan mengaku senang bisa mendapatkan pelatihan secara gratis yang selama ini mungkin jauh dari perhatian walaupun kelihatannya sederhana.

 

“Saya masih mahasiswa dan senang sekali dapat mengikuti pelatihan ini. Saya belajar banyak hal terkait negosiasi, berdiskusi, dan bertemu banyak teman yang punya semangat yang sama. Terima kasih kepada kedua fasilitator dan penyelenggara pelatihan ini. Semoga kegiatan-kegiatan serupa ini dapat terus diagendakan,” ungkap Reinaldus Sue salah satu peserta pelatihan itu.

 

Sebagai fasilitator dalam pelatihan itu, Dr. Iva Rachmawati mengungkapkan negosiasi sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Negosiasi menjadi jalan berunding yang efektif untuk menghindari dan mencegah konflik yang tidak perlu.

 

“Konflik selalu mungkin muncul dalam keseharian hidup. Negosiasi amat dibutuhkan agar konflik juga kerja sama lainnya dapat teratasi atau terjalin dengan damai dan baik. Teman-teman kaum muda yang hadir dalam pelatihan ini, diharapkan mampu menjadi negosiator dan agen perdamian,” tuturnya.

 

Sedangkan fasilitator lain, Dr. Nikolaus Loy mengungkapkan negosisasi sangat dibutuhkan dalam merundingkan jual beli atau kerja sama bisnis lain, membangun kesepakatan dan kerja sama lain, dan membangun kesepahaman dalam hidup sehari-hari. Setiap orang dapat menjadi negosiator untuk diri sendiri atau mewakili orang lain.

 

“Dalam menjalin sebuah kerja sama, misalkan, negosiasi amat diperlukan untuk sampai pada kesepakatan yang tepat. Dalam sebuah konflik atau sengketa, lain misal negosiasi sangat dibutuhkan demi mencapai penyelesaian dengan cara damai,” pungkas Nikolaus.

Penulis: Idus/Msd-01_EllenaEditor: sintus
  • Bagikan